Categories
tahukah kamu?

Patah Hati Boleh, Patah Semangat Jangan!!

“Patah Hati Boleh, tapi jangan trauma sampai tidak mau membuka hati. Ingat! Tidak semua yang hadir akan menyakitimu kembali”

Ngobrolin patah hati aku selalu inget lagu “Dalan Liyane” yang sempet viral. Kata orang kalo belum pernah patah hati itu namanya belum pernah dewasa, biasanya sebelum menemukan pasangan yang tepat kebanyakan orang pernah masuk ke perangkap yang salah.
Beuh, ngomong dan tulisan mah enak banget. Udah pernah ngerasain belum? Atau bahkan sudah melewati dan berdamai pada diri sendiri.

Eits, balik lagi ke lagu Dalan Liyane kalo kamu tau ada lirik yang “Ditinggal pas sayang sayange, pas lagi jeru jerune, kowe milih dalan Liyane” (ditinggal pas lagi sayang banget, lagi dalem dalemnya, kamu milih jalan lainnya). Lagu ini bener bener maknanya dalem dan berat banget sih, patah hati itu bukan karena kemauan kita tapi karena kita bertahan disaat orang lain meninggalkan. Siapapun kita gak berhak mengatur pilihan hati siapapun, dan balik lagi ketika berani pacaran berarti akan berani terluka atau bahagia.

Dulu aku selalu nasehatin temen2 yang patah hati buat udah santai aja dunia masih berjalan, waktu terus berputar dan tanpa dia kamu masih bisa jadi lebih baik. Tapi kenyataannya saat aku merasakan di titik yang sama, aku mungkin termasuk yang parah banget. Setiap hari sedih, kalo malem nangis, pokoknya semua kenangan rasanya masih nempel aja ikut kemana aja parahnya lagi sampai ngerasa kalo aku gak mau punya kehidupan. Bahkan beberapa tahun ini aku lupa udah ngapain aja, aku kayak biarin hidup tanpa punya kehidupan.

Tapi seberjalannya waktu saat kita di temukan sama orang orang baru dan dunia yang indah plus penuh semangat sesakit apapun hati sesedih apapun jiwa merasa kehilangan rasanya bisa perlahan pulih. Meski ya gak tiba2 langsung gitu, prosesnya panjang. Bayangin aja nih, 2 Tahun lebih selalu gak percaya dengan siapapun takut kalo orang orang lama Dateng cuman mau ngejek, atau orang yang baru Dateng cuman mau nyakitin lagi.

Well, hidup gak mati hanya karena kita kehilangan dan patah hati kan. Beberapa kali ku tanya ke banyak orang mereka sudah melewati fase patah hati dan belajar jadi lebih baik. Terus aku kayak di tampar, mereka aja bisa masa Icha gak bisa.
Baiklah hingga akhirnya setelah Ramadhan aku putuskan berhenti memiliki rasa sedih dan harus bahagia. Hidup masih panjang, mimpi mimpi indah masih perlu di gapai. Dan aku harus bangkit dari keterpurukan dan kesedihan.

Soal rasa patah hati, aku akui aku pernah sangat hancur bahkan 2 tahun belakangan ini bener bener hancur. Tapi gak pernah ada kata terlambat buat bangkit, ku anggap 2 Tahun kemarin adalah belajarnya aku sekolahnya aku tentang maintenance sebuah rasa patah hati. Mengikhlaskan tak semudah ucapan belaka, perlu perjuangan dan pembuktian. Pasrah sama Allah, mendekatkan diri sama Allah, percaya kalo Allah selalu kasih petunjuk dan kirimkan orang orang terbaik untuk kita bisa menerimanya adalah cara Allah sayang sama aku.

Jangan sedih, patah hati mungkin pernah menghancurkan kita. Tapi bukan berarti Patah hati membeli hidup kita selamanya.

Yuk, bismillah kita bangkit dan berjuang untuk lebih baik😊