Categories
KARYAKU

Cintaku di Hawai

Pagi ini udara sangatlah sejuk, namun berbeda dengan hatiku yang kali ini di rundung gelisah. Hari ini dia akan pergi, pergi meninggalkanku untuk beberapa tahun ke depan. Bisa di bilang ini adalah detik     …  …  …  … …… …… detik terakhirku bertemu dengannya, aku tak tau apa yang harus aku lakukan? membiarkan atau mencegahnya untuk pergi?? Semuanya memiliki resiko yang sama     …  …  …  … …… …… sama berat. Tapi hati ini lho! Bergejolak rasa sakit jika ia pergi karena aku memendam semua rasa sayang ini selama hampir 1 tahun. Selama aku kenal dia dalam salah satu organisasi informasi di sekolahku. Waktu itu kami sama     …  …  …  … …… …… sama ikut test agar dapat masuk ke organisasi yang biasa di sebut NET2M tersebut. Dia selalu terlihat cerdas, sehingga membuatku termotivasi dengannya di tambah lagi dia tuh orangnya murah senyum banget membuat semuanya bahagia berteman dengannya. Selama 1 tahun serelah aku diterima, aku jalani kegiatan dengannya. Dari mulai bikin surat pelatihan blog sampai ngurusin makan buat tutor. Tapi itu berjalan baru akhir     …  …  …  … …… …… akhir ini kurang lebih 6 bulan yang lalu. Kalo dulu dia itu deketnya sama mba ani dan mba sisi. Tapi mereka mengundurkan diri dan aku menjadi pengganti mereka. Awalnya aku sempet mau nolak, tapi gimana lagi? Aku gak bisa menolak semua itu. Yang aku masih pertanyakan sampai sekarang \”kenapa harus aku sich yang menjadi pengganti mereka?    …  …  …  … … tapi ya sudahlah mungkin pertanyaan itu nantinya akan terjawab sendiri setelah aku menjalani semua ini. Awalnya aku sempet ngerasa gak pantas, capek hati dan harus kebal telinga. Banyak banget rekan redaksiku yang gak suka sama aku. Mungkin karena mereka belum mengerti aku. Aku juga sempet berpikir untuk mengundurkan diri, namun betapa akan mengecewakannya jika itu terjadi aku yakin kepercayaaku akan tandas begitu saja. Akhirnya aku coba untuk bicarakan masalah ini pada salah seorang rekan schku yang sekarang sudah duduk di kelas 3. Dia bernama sadam. Dialah yang sejak awal sudah menjadi sumber motivasiku, dia selalu membuatku tersenyum walau hati ini perih. Hingga akhirnya aku sekarang tak bisa marah saat dia harus melanjutkan studinya di hawai. Entahlah bagaimana natinya yang akan aku rasakan. Waktu dulu gak ketemu 1 hari aja kangennya udah minta ampun. Apalagi nanti?? Pasti kangennya udah bertumpuk     …  …  …  … …… …… tumpuk. Tapi aku takut kalau cintaku bertepuk sebelah tangan karena dia itu gak pernah ngasih suatu perhatian lebih padaku. Semua yang dia berikan padaku sama seperti yang ia berikan pada orang lain. Dan anehnya sikapku yang terkadang berlebihan gak pernah dia respon seperti yang aku bayangkan. Tapi inilah cewek hanya bisa mengagumi tanpa di cintai.

\”aku berangkat dulu ya ra    …  …  …  … … kata sadam mengagetkanku.

\”i    …  …  …  … …ya, kak. Hati     …  …  …  … …… …… hati di jalan yah    …  …  …  … … kataku tersentak.

\”jaga diri hati     …  …  …  … …… …… hati. Jangan lupa kura     …  …  …  … …… …… kuranya di jaga ya    …  …  …  … …

\”iya kak. Hati     …  …  …  … …… …… hati juga di sana. Jangan lupa kontak aku lewat email Hhe.    …  …  …  … …

Setelah perbincangan tersebut dia pergi meninggalkan kami. Dia pergi dengan meninggalkan senyum pada semua orang yang berada di bandara. Mungkin aku adalah orang yang terakhir ia ajak berbincang. Semua terlihat sedih, namun ini adalah impiannya. Aku harus tetap mensportnya.

    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …

Hari ini hari pertama dia berada di negeri orang lain, tepatnya di hawai. Rasa ini masih ku pendam hingga saat ini. Untuk menghilangkan kesedihanku, akhirnya aku mengambil laptop yang sedari tadi tergeletak di atas meja belajarku. Segera ku buka emailku siapa tau saja ada email dari kak sadam. Bukan email yang ku temukan melainkan obrolan.

Dreamer : hai, jutex.

The_one : hai pemimpi. Udah sampai hawai nich?

Dreamer : udah dwonk. Ceweknya cantik     …  …  …  … …… …… cantik dan baik     …  …  …  … …… …… baik lho. Gak kayak di Indonesia yang jutex     …  …  …  … …… …… jutex.

The_one : ihhh.. tega yach. Pasti bahagia deh tinggal di hawai dari pada di Indonesia?

Dreamer : iyalah enakkan juga tinggal di sini dari pada di sana. Tapi sayangnya di sini gagh ada ara jutex.

The_one : masa sich. Gagh usah gombal deh.

Dreamer : kapan yach, bisa ngajak rara ke sini?? Kangen banget nwih. Tak biasa hidup tanpamu. Wkwkwk.

The_one : ih.. kok sekarang jadi gombal banget yach?? Nakal.

The_one : beneran tau. Ngapain juga ngegombal. Gagh ada gunanya kaleee    …  …  …  … …

\”Ara    …  …  …  … …..Ara    …  …  …  … …    …  …  …  … … teriak mamah membuyarkan semuanya.

The_one : udah dulu yach kak. Di panggil mamah nwih.

Dreamer : okey deh.. see u later.. mmuuuaaachhh..

The_one : too    …  …  …  … … ihhhh nakal.. awas yach.

Akhirnya ku tutup laptop yang sedari tadi menemaniku dengan pangeran impianku. Aku pun segera berlari ke dapur untuk memenuhi panggilan sang mamah tercinta.

    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …..

Di dapur aku membantu mamah memasak sambil berbicara masa depanku. Mamah memintaku untuk melanjutkan perguruan tinggi di universitas Indonesia (UI) tapi sebelum itu aku meminta untuk mengikuti pertukaran pelajar dengan pelajar hawai yang ingin belajar di Indonesia. Mamahpun menetujui. Mungkin sekitar 1 bulan lagi aku akan pergi ke hawai. Semoga aja aku akan bahagia di sana, bahagia bertemu sang pujaan hati.

Saking bahagiannya akupun meringis kesakitan karena pisau yang seharusnya di guanakan untuk memotong wortel malah di gunakan untuk memotong jariku. Uhh    …  …  …  … … sakit banget deh. Tapi tak apalah. Mungkin ini yang di namakan berakit     …  …  …  … …… …… rakit dahulu bersenang     …  …  …  … …… …… senang kemudian. Aduh kayaknya gak nyambung juga deh kalo memakai kalimat tersebut. Orang dari tadikan aku lagi mikirin dia. Mungkinkah karena aku sangat mencintainya? Tapi mengapa harus dia yang mengambil hatiku? Kenapa harus dia yang membuat semua terasa begitu cepat. Mengapa harus ada pertemuan jika memang akhirnya akan ada perpisahan. Sakit.. sakit hati ini memendam semua cinta yang telah kurasakan. Dan anehnya lagi kenapa aku gak bisa ngelupain dia? Padahal yang suka sama aku banyak, lebih keren darinya, lebih pintar darinya. Tapi kenapa hati ini tak menerima orang lain selain dia? Padahal selama ini dia biasa     …  …  …  … …… …… biasa aja. Malah terkadang dia membuat diriku ilfeel. Mungkinkah ini yang di namakan cinta sejati?. Tapi sudahlah biarkan saja semua mengalir apa adanya seperti air yang selalu mengikuti tempatnya. Aku hanya manusia semua yang ku pikirkan belum tentu sesuai dengan yang ku inginkan. Dan terkadang semua yang belum pernah terpikirkan dan terbayangkan tiba     …  …  …  … …… …… tiba menjadi sebuah kebahagian yang hanya Allah yang mengerti semua itu. Kita di dunia hanya makhluk biasa. Semua kehendak ada di tangan Allah. Kita hanya menjalani saja, karena semua takdir sudah tercatat di lauhmahfudz. Tapi bukan berarti karena takdir kita sudah di atur terus kita menjadi tidak mau berusaha dan bekerja. Semua itu tergantung usahanya. Kita bisa mengganti takdir kita menjadi lebih baik, contohnya kayak aku ini. Pingin ketemu sadam. So, harus ikut pertukaran pelajar ke hawai deh.

    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …..

1 hari lagi aku akan segera pergi ke hawai untuk mengikuti pertukaran pelajar. Aku sudah mempersiapkan semuanya dari sekarang. Mulai dari pakaian sampai makanan. Siapa tau aja entar di sana gak ada makanan yang enak. Aduh,,, aku sampai lupa nwih. Aku belum ngemail dia. Udah hamper 20 hari lho aku gak buka emailku, saking sibuknya ngikutin test di mana     …  …  …  … …… …… mana. Akhirnya akupun beranjak turun dari kasur dan mengambil laptopku yang tergeletak di atas meja belajar. Segera ku buka emailku. Dan    …  …  …  … …    …  …  …  … ….. hampir 15 pesan di emailku berasal dari kak udin. Semuanya sama berisi kerinduannya padaku. Akupun berpikir sejenak    …  …  …  … …     …  …  …  …¹ ……haruskah aku memberitahunya tentang pertukaran pelajar denga pelajar hawai?\’. Setelah beberapa lama aku pertimbangkan akhirnya aku temukan jawabannya. Aku rasa biarkan ini menjadi surprise ku untuknya. Siapa tau dengan ini semua rasa rindunya padaku menjadi lebih dari sekedar itu.

Akupun segera melanjutkan target beres     …  …  …  … …… …… beresku. Tak lupa aku siapkan sedikit tempat di tasku untuk toples yang berisi kura     …  …  …  … …… …… kura kecil dari kak sadam itu. Aku juga tak lupa untuk menyiapkan bingkisan kecil untuknya, yang di dalamnya berisi miniature kecil yang ku buat dari barang     …  …  …  … …… …… barang bekas yang ada di gudang rumahku. Pokonya unik banget deh kadonya.

\”beres, I\’m coming HAWAAAAAIIIIIIIIII    …  …  …  … ….    …  …  …  … … Jeritku dengan suara lepas.

Setelah itu akupun segera melemparkan tubuh mungilku di atas kasur. Beberapa saat kemudian akupun terpulas dengan gaya tidur yang sangat tak beraturan.

    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …..

Aku bangun tepat pukul 5 pagi. Ku bantu sang mamah tercinta. Setelah itu akupun segera bersiap diri untuk kepergianku ke hawai. Sempat sedih juga sih, bayangin di sana gak ada mamah tercinta yang selalu ada untukku. Tapi ini adalah keputusanku, so bagaimanapun resikonya aku harus berani menanggungnya dwonk. Akukan sudah ABG.

Setelah semua siap akupun berpamitan pada mamah, ayah dan adikku. Mereka terlihat lesu.

\”aduh    …  …  …  … … kok pagi     …  …  …  … …… …… pagi udah lesu sih. Cuman 2 minggu doank kok di tinggal ara    …  …  …  … … ucapku membuka pembicaraan agar tidak terlalu membuat mereka sedih.

\”tapi kan 2 minggu itu lama kak    …  …  …  … … ujar adikku.

\”santai aja. Ntar kakak sering telp ade deh, terus ade mau minta oleh     …  …  …  … …… …… leh apa???    …  …  …  … … ujarku mencairkan suasana.

\”ade gak mau minta oleh     …  …  …  … …… …… oleh apa. Yang penting kakak di sana sehat ade juga sudah senang kok    …  …  …  … … ujarnya sambil memelukku.

Semua anggota keluargaku akhirnya mendekat dan memelukku. Membuat aku ingin menjatuhkan air mata ini. Namun aku tak ingin membuat mereka sedih. Setelah beberapa lama akhirnya aku memutuskan untuk kembali ke tujuan awal     …  …  …  …¹ ……PAMITAN\’ setelah aku berpamitan mereka mengantarku hingga depan rumah. Karena pagi ini mereka semua mempunyai aktivitas yang berbeda     …  …  …  … …… …… beda sehingga tak bisa mengantarku hingga bandara. Dengan satu tas ransel aku pergi. Di jalan menuju bandara air mataku jatuh dengan mulusnya di pipi. Mungkin air mata ini sudah terpendam beberapa menit yang lalu, sehingga jatuhnyapun tak bicara dahulu.

    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …    …  …  …  … …

HAWAI 09:30

Tepat ketika aku turun dari pesawat udara dingin langsung menyengat tubuhku. Sebelum aku menggigil kedingin dengan sigap aku segera memakai jaket yang sedari tadi ku pegang di tangan kananku. Sambil celingak     …  …  …  … …… …… celinguk mencari seseorang yang sekiranya ku kenal. Ahhh.. ternyata aku lupa menaruh alamat dan menyimpan nomer telp tuan rumah yang akan menjadi keluargaku selama 2 minggu ke depan. Bagaimana ini? Aku juga belum terlalu menegnal Negara ini. Daripada kesasar lebih baik aku menunggu salah seorang yang mau berbaik hati di kursi tunggu. Beberapa menit kemudian ada seseorang yang menutup mataku dari belakang. \”Helllllppppp mmmmeeeeeee    …  …  …  … … teriakku Karena takut di culik. Orang tersebutpun segera menutup mulutku karena takut di sangka menculikku. Akupun segera terdiam dan memutar otak, kira     …  …  …  … …… …… kira siapa ya?. Setelah beberapa lama aku mengenduskan hidungku, aku tau siapa.

\”kak sadam?    …  …  …  … … tebakku.

\”iya, kok tau sih?    …  …  …  … … diapun segera membuka mataku.

\”iya dwonk, instingku kan tajam    …  …  …  … … ujarku ngaco.

\”dasar, masih aja kayak dulu. Bawel, sotak, jutek, penakut lagi    …  …  …  … …

\”Dasar nyebelin    …  …  …  … ….    …  …  …  … … Aku pun mencubit kak sadam lembut. Diapun hanya nyengir kuda seperti biasannya.

\”btw, kok kakak tau sih aku di sini?    …  …  …  … … ujarku dengan tampang bloon.

\”iya, tadi tante Rena bilang sama aku. Suruh jemput kamu di airport. Soalnya kartu nama calong orang tua ke depanmu tertinggal di rumah kan?    …  …  …  … … ujarnya menjelaskan panjang lebar.

\”hhe.. hebat banget mamah, tau apa yang lagi aku rasain. Makasih deh kak    …  …  …  … … ujarku sambil memeluknya hangat.

\”iya    …  …  …  … …    …  …  …  … …ujarnya sambil memelukku tak kalah hangat. Setelah beberapa menit akhirnya dia mengajakku pergi ke suatu rumah makan. Seperti biasa dia memesan makanan sesuai dengan seleraku. Entah mengapa kerinduanku di balas tepat sesuai yang ku inginkan. Mungkinkan dia juga mencintaiku?

usai makan pagi dan mengantarku ke hotelnya agar aku bisa ganti baju dan istirahat sebentar. Setelah aku terlihat fresh kembali dia langsung mengajakku jalan     …  …  …  … …… …… jalan ke pantai. Pantai itu sangat indah. Entah mengapa dia memegang tanganku erat sekali seakan tak mau berpisah lagi. Kami menyusuri pantai dan bermain ombak di pinggir pantai hingga sore tiba. Sunset di pantai hawai sangatlah indah, ingin rasanya aku berteriak. Tapi tiba     …  …  …  … …… …… tiba dia memelukku dan membisikkan \”I LOVE YOU, AISHA HANUNG HAURA    …  …  …  … …. Setelah itu aku hanya bisa menahan merah pipiku dan berbisik tak kalah pelan \”I LOVE YOU TOO    …  …  …  … …. Pada sore itupun kami resmi pacaran. Tepat pukul 20:00, ia mengantarku pulang ke hotel untuk beristirahat agar esok hari kami bisa menuju rumah calon keluarga baruku selama 2 minggu ke depan. Semoga cinta ini adalah cinta yang abadi untuk selamanya. Ternyata dulu kami memang sama     …  …  …  … …… …… sama sayang, tapi berhubung keduanya tak ada yang berani menyatakan akhirnya hari ini kami resmi menjadi sepasang kekasih. Dan satu lagi, CINTAKU tak bertepuk sebelah tangan. Tak lupa sebelum tidur aku ke kamarnya dan memberikkan bingkisan kecil yang berisi miniature, sesuai dengan kesukaannya.

Facebook Comments

By azzahra

sedikit cuek.. tapi aslinya perhatian. banyak yang bilang cie galak.. hhe.. tapi kreatif.

5 replies on “Cintaku di Hawai”

Comments are closed.